Dunia Kerja

Pahami Dulu Beda Sales dan Marketing Sebelum Melamar Posisi Ini

Perusahaan kecil sering kali mengatur operasi penjualan (sales) dan pemasaran (marketing) secara berbeda dari bisnis yang lebih besar.  Perusahaan kecil lebih menekankan pada penjualan sampai mereka memiliki modal dan staf yang cukup untuk meningkatkan fungsi pemasaran.

Memahami tanggung jawab apa yang perlu ditangani oleh divisi penjualan dan pemasaran dan dapat memisahkan area ini secara lebih formal akan membantu Anda memaksimalkan sumber daya untuk meningkatkan penjualan dan keuntungan.

Sales Vs Marketing

Dalam penggunaan formal, marketing atau pemasaran berfungsi sebagai departemen yang mengatur periklanan, promosi, hubungan masyarakat, dan penjualan. Fungsi pemasaran meliputi penelitian dan pengembangan, penetapan harga, distribusi, layanan pelanggan, penjualan dan komunikasi.

Dalam bentuk tersempitnya, departemen sales atau penjualanlah yang memberikan saran kepada departemen pemasaran berdasarkan umpan baliknya dengan pelanggan dan berfokus pada kontak pelanggan untuk mendorong penjualan. Departemen pemasaran memberi tahu staf penjualan apa yang harus ditekankan dan alat penjualan apa yang akan digunakan.

Perusahaan kecil biasanya tidak memiliki tenaga yang banyak dan spesifik untuk menjalankan strategi pemasaran. Biasanya divisi penjualan memimpin dalam menetapkan strategi dan memutuskan komunikasi pemasaran apa yang dibutuhkan untuk mendukung usahanya.

Penetapan Sasaran Penjualan

Divisi penjualan dan pemasaran menetapkan kuota perwakilan penjualan individu, serta sasaran volume keseluruhan untuk perusahaan. Untuk mencapai tujuan penjualan dibuatlah sistem bonus dan komisi. Divisi ini menggunakan angka penjualan masa lalu dan proyeksi ahli untuk memperkirakan produk apa yang akan dijual di mana dan kuantitasnya.

Manajer penjualan dan pemasaran menghabiskan banyak waktu untuk berbicara langsung dengan pelanggan serta memandu pengembangan produk dan layanan. Mereka akan merekomendasikan untuk mengubah atau membatalkan produk atau layanan atau menambahkan yang baru ke dalam produk perusahaan, berdasarkan apa yang diinginkan pelanggan.

Departemen penjualan dan pemasaran bertanggung jawab untuk memutuskan di mana perusahaan harus menjual dan berapa harganya. Ini termasuk memilih perantara mana, jika ada, yang akan digunakan perusahaan, seperti grosir, distributor atau pengecer.

Ini membutuhkan divisi untuk meneliti di mana pesaing perusahaan menjual dan di mana pelanggan mengatakan mereka ingin berbelanja. Untuk mempertahankan basis pelanggannya, penjualan dan pemasaran bertanggung jawab untuk memastikan pembeli senang, serta mencoba meningkatkan penjualan mereka. Divisi ini proaktif dalam menghubungi pelanggan dengan survei dan penawaran khusus dan reaktif dalam mencoba memecahkan masalah yang mungkin menyebabkan perusahaan kehilangan pelanggan.

Kata “promosi” mencakup beragam upaya penjualan dan pemasaran, termasuk periklanan, media sosial, hubungan masyarakat, penjualan, sponsor acara, diskon, program loyalitas, pameran produk, dan lain-lainnya.

Divisi penjualan dan pemasaran akan memutuskan publikasi mana yang akan diiklankan; TV, radio, atau situs web mana yang terbaik untuk mempromosikan produk atau layanan perusahaan, kontes berhadiah, diskon, atau metode pemasaran lain apa yang akan membantunya meningkatkan penjualan.

Kira-kira seperti itulah perbedaan antara divisi sales dan marketing. Walaupun keduanya berbeda, tapi saling mendukung. Walaupun terlihat sama, tetapi jobdesc-nya berbeda.